Tempat Wisata Paling Terkenal di Italia 2021

Tempat Wisata Paling Terkenal di Italia 2021Italia adalah negara terkenal di dunia di Eropa Selatan, dengan banyak kota bersejarah yang indah dalam hal arsitektur dan sejarah. Tidak diragukan lagi, negara yang berbatasan dengan Prancis dan Swiss ini menjadi salah satu destinasi wisata terpopuler yang dikunjungi wisatawan dari seluruh dunia. Bagi yang berencana untuk berlibur di negara ini, sebaiknya daftar tempat-tempat yang akan Anda tuju agar tidak bingung, karena Italia memiliki banyak destinasi wisata.

Tempat Wisata Paling Terkenal di Italia 2021Tempat Wisata Paling Terkenal di Italia 2021

Maka dari itu, berikut beberapa tempat wisata di Italia yang cocok untuk masuk dalam daftar tempat yang harus Anda kunjungi:

1. Koloseum

Ini adalah atraksi turis di Italia dan terkenal di dunia. Jika Anda berlibur ke Italia tanpa mengunjungi gedung spektakuler ini, rasanya belum lengkap. Ya, itu adalah Arena Romawi. Terletak di Roma, ibu kota Italia. Colosseum adalah bangunan bersejarah dengan gaya arsitektur yang unik. Dibangun sekitar 72-80 M oleh Kaisar Vespasian, pendiri Dinasti Flavia. Colosseum kokoh seperti lapangan sepak bola, dikatakan bahwa Colosseum dapat menampung 80 pintu masuk dan menampung hingga 55.000 orang. Bangunan berbentuk oval bisa mencapai ketinggian 48 meter dan berukuran 188 meter x 156 meter. Bangunan ini juga disebut Flavian Amphiteatre.

Edicolaweb.net – Sebagai tempat wisata, Colosseum selalu ramai dikunjungi wisatawan lokal maupun internasional. Jumlah wisatawan bahkan meningkat di musim panas. Bagi yang berencana berkunjung ke tempat ini, sebaiknya bangun pagi untuk menghindari keramaian dengan wisatawan lain. Sebagai informasi, jam buka Colosseum adalah pukul 08.30 waktu setempat, dan jam tutupnya sekitar satu jam sebelum matahari terbenam.

Baca Juga : Sejarah Negara Dan Wisata Paling Unik Italia 2021

Colosseum dibangun pada masa pemerintahan Vespas pada tahun 72 M dan diselesaikan oleh putranya Titus pada tahun 80 M. Colosseum dibangun berdekatan dengan istana agung yang sebelumnya dibangun oleh Nero, bernama Domus Aurea, yang dibangun pada 64 M setelah Kebakaran Besar Roma, menurut sejarawan Dio Cassius (Dio Cassius) Untuk merayakan pembukaan dan pembukaan Colosseum, sekitar 9.000 hewan liar dibunuh dalam 100 hari. Lantai arena Colosseum ditutup dengan pasir untuk mencegah darah mengalir kemana-mana.

Saat itu, Colosseum merupakan tempat pertunjukan spektakuler, seperti pertarungan antar hewan (venetaiones), pertarungan antar hewan, eksekusi tahanan (noxii), pertarungan air (naumachiae) dengan membanjiri arena dan pertarungan antar gladiator (Muniera) . Selama abad-abad tersebut, diperkirakan ribuan orang dan hewan mati dalam pertunjukan di Colosseum.

Nama Colosseum di atas diambil dari nama patung raksasa setinggi 130 kaki atau 40 meter. Patung raksasa itu dibangun kembali, menggantikan Nero sebagai dongeng dewa matahari Thor, dan menambahkan mahkota matahari. Selama tahun ini, patung besar itu menghilang. Seorang ahli mengatakan bahwa karena patung itu terbuat dari tembaga, maka patung tersebut telah meleleh dan dapat digunakan kembali.

Tempat Wisata Unik Terkenal di Italia 2021Tempat Wisata Unik Terkenal di Italia 2021

Selain nama dari Colosseum, Colosseum juga dikenal dengan nama Flavian Amphitheatre. Entah siapa yang memberi nama ini. Di Italia, Colosseum dinamai il colosseo, tetapi bahasa Romawi lainnya menggunakan lecolisée dan el coliseo untuk mengartikannya sebagai Colosseum.

Colosseum di Roma sangat besar. Tingginya 48 m, panjang 188 m, dan lebar 156 m, seluruh area konstruksi sekitar 2,5 hektar, membuat Colosseum terlihat begitu luas. Arena tersebut terbuat dari kayu berukuran 86 m x 54 m dan dilapisi pasir. Colosseum di Roma berbentuk oval atau melingkar digunakan untuk mencegah penampil jatuh ke sudut dan mencegah penonton mendekati pertunjukan.

Colosseum adalah mahakarya dari karya-karya besar. Karena bentuk dan struktur Roman Arena, ini dikatakan sebagai stadion yang hebat dan spektakuler. Bahkan saat ini, Colosseum dianggap sebagai stadion yang hebat dan spektakuler. Menurut status sosial masyarakat Romawi, kursi di Colosseum dibagi menjadi beberapa tingkatan.

Podium utama terletak di utara dan selatan kaisar dan keluarganya.Tempat ini memberikan pemandangan terbaik dari arena, di mana terdapat tempat peristirahatan, dan juga rumah harta karun di tingkat ini. Kemudian, di panggung yang lebih luas, ada podium khusus untuk senator Romawi, yang bisa duduk sendiri. Nama-nama beberapa senator masih terlihat pada ukiran di atas batu tempat duduk senator.

Di tingkat berikutnya, itu disebut maenianum primum, didedikasikan untuk bangsawan Romawi. Sedangkan tingkat ketiga adalah abu tahun kedua (Maenianum secundum). Separuh bawah (immun) untuk orang kaya, dan separuh atas (summum) untuk orang biasa. Terakhir, pada bagian kayu (Maenianum secundum of Legendis), bagian atas bangunan terbuat dari kayu. Ini adalah tempat hanya untuk wanita yang rendah hati.

Dua tahun kemudian, Colosseum pada awalnya digunakan untuk tempat sebuah pertunjukan. Putra bungsu Vespersen, Domitian, memerintahkan pembangunan area pada bawah tanah (hypogeum), yang merupakan lorong bawah tanah dua lantai melalui terowongan dan kandang. Bentuknya saling berhubungan, dan para gladiator telah menempatkan hewan-hewan itu sebelum pertempuran dimulai. Jebakan berupa pintu jebakan juga disediakan untuk mencegah masuknya hewan liar yang tidak diinginkan ke dalam arena dan untuk melindungi tempat penyimpanan senjata di Colosseum.

Colosseum digunakan hingga 2017, meskipun hancur oleh api karena sambaran petir. Colosseum diperbaiki pada tahun 238, dan kompetisi gladiator berlanjut sampai orang Kristen secara bertahap menghentikan kompetisi, karena kompetisi tersebut memakan banyak nyawa.

Bangunan itu digunakan untuk menyimpan berbagai hewan hingga tahun ke-524 ketika dua gempa bumi pada tahun 442 dan 508 menyebabkan kerusakan parah pada bangunan. Pada Abad Pertengahan, Colosseum rusak parah akibat gempa bumi lain pada tahun 847 dan 1349. Itu digunakan sebagai benteng dan sebuah gereja dibangun di sana.

Banyak kelereng yang di gunakan untuk membangun dan melapisi kembali semua bagian-bagian pada Colosseum yang sudah dihancurkan oleh sebuah api. Yang terjadi pada abad ke 16 dan juga ke 17, keluarga Romawi menggunakan Colosseum sebagai ekstraktor marmer untuk pembangunan Basilika Santo Yohanes. Basilika Petrus dan istana keluarga Romawi.

Pada 1749, ada bentuk mempertahankan Arena Romawi. Paus Benediktus XIV melarang penggunaan Colosseum sebagai ladang pertambangan. Pada tahun 2000, protes kekerasan terjadi di Italia terhadap penerapan hukuman mati di negara-negara di seluruh dunia (di Italia, hukuman mati dihapuskan pada tahun 1948). Beberapa pengunjuk rasa mengambil tempat di depan Roman Arena. Sejak itu, sebagai alat untuk melawan kapitalis, penduduk setempat menggunakan lilin dan lampu neon untuk mengubah warna Colosseum dari putih menjadi emas pada malam hari hingga hukuman mati dihapuskan oleh seluruh dunia.

2. Pantheon

Pantheon adalah bangunan yang dibangun pada 27 SM, sebuah kuil melingkar di pusat kota Roma. Pembangunan candi selesai pada pemerintahan seorang Kaisar Hadrian pada (118 SM-28 M) tahun 126 M. Nama Pantheon berasal dari bahasa Yunani yang berarti rumah para dewa. Kuil ini digunakan sebagai gereja dari tahun 609 hingga 1885, dan kemudian menjadi gereja dan pemakaman para pahlawan nasional Italia. Orang-orang terkenal yang dimakamkan di sini adalah Raja Emmanuel I dan pelukis Renaisans Raphael.

Sejarah Pantheon

Struktur gedung Pantheon telah digunakan selama lebih dari 1.800 tahun. Awalnya dibuat untuk memperingati 7 dewa Romawi dari 7 planet dalam gaya Yunani-Romawi. Namanya berasal dari bahasa Yunani “Pantheion”, yang berarti “Rumah Para Dewa”. Pembangunannya diprakarsai oleh Marcus Vipsanius Agrippa (Marcus Vipsanius Agrippa), anak perempuan Romawi Kaisar Augustus dari 27-25 SM, untuk memperingati 31 September SM. Tentara Octavia mengalahkan pasukan Mark Antony dan Cleopatra dalam Pertempuran Actium.

Tidak jelas siapa arsitek candi ini, tetapi kemungkinan besar adalah Apollodorus dari Damaskus. Namun dalam 80 tahun, kebakaran terjadi dan meninggalkan barisan tiang (serambi depan) serambi. Hadrian memperbaiki Pantheon dalam 118-125 tahun dan menambahkan bangunan melingkar (rotunda) yang dirancang untuk Septimius Severus dan Carla Caracalla. Kaisar Bizantium Phocas memberikan Pantheon kepada Paus Boniface IV untuk melindunginya dari kepunahan. Pada 609, tempat kudus itu menjadi Gereja Katolik Chiesa Para Martir Santa Maria (Gereja Santa Maria dan Para Martir), tempat misa sering diadakan.

Selain itu, gereja ini mulai menjadi tempat pemakaman bagi raja-raja dan umat Kristen yang bertobat, termasuk pelukis Raphael (1520), Victor Emmanuel I (1878), Margot Queen Rita dan Umberto I (1900), arsitek Baldassare Purzzi, pelukis Annibale Caracci, Raja Victor Emmanuel II. (1947), dll. Pada masa pemerintahan Paus Clement XI pada tahun 1700, altar gereja ditambahkan dengan desain Alessandro Spechi. Antara 1691-1765, arsitek Giovanni Paolo Panini mulai mengerjakan desain interior.

3. Piazza Novona

Piazza Navona adalah alun-alun yang sangat besar dan indah yang terletak di pusat kota Roma di sebelah barat Pantheon. Apalagi pada sore hari, tempat ini sangat ramai dan menjadi tempat bersantai warga sekitar dan wisatawan. Faktanya, bagian paling menarik dari Piazza Navona adalah sore hari. Di sisi kiri dan kanan Piazza Navona, terdapat deretan bangunan cantik khas Eropa yang bergaya arsitektur Eropa. Tentunya di sini juga banyak restoran yang banyak orangnya, terutama bagi mereka yang ingin duduk-duduk menikmati makanan khas Italia sambil mengagumi pemandangan yang indah, terutama di sore hari.

Ada tiga air mancur di Piazza Navona. Air Mancur Empat Sungai, di atas adalah patung Obelisk Domitianus, kemudian Fontana del Moro, kolam memiliki empat inti Tri (Poseidon, tubuh bagian bawah seperti lumba-lumba), dan terakhir air mancur Neptunus. Bagi yang ingin mengagumi ketiga air mancur ini dari dekat, tersedia banyak tempat duduk agar pengunjung tidak bosan berdiri. Selain itu, jika Anda mengunjungi Piazza Navona, jangan lewatkan kesempatan untuk mengunjungi gereja barok besar Sant’Agnese Agone di belakang Piazza Novana. Anda pasti akan terkejut bahwa gereja ini begitu besar.

Tempat Wisata Paling Terkenal di Italia 2021Tempat Wisata Paling Terkenal di Italia 2021

4. Castel Sant’ Angelo

Castel Sant’Angelo adalah sebuah bangunan tua, sebenarnya sebuah kastil berbentuk silinder. Puri Sant’Angelo juga dikenal sebagai makanan Hadrian, karena ketika kaisar Romawi wafat pada tahun 138 M, jenazahnya dimakamkan di sana. Tak hanya Kaisan Hadrianus, kaisar Romawi lainnya juga dimakamkan di sini. Castel Sant’Angelo terletak di tepi kanan Sungai Tiber dan terhubung ke seluruh kota melalui jembatan Hadrian, yang merupakan struktur asli dari jembatan ini yang dibangun pada abad ke-17. Di sepanjang Jembatan Hadrian terdapat berbagai patung marmer yang dipercaya mewakili bidadari dalam berbagai pose. Salah satu atraksi utama ketika Anda ingin mengunjungi Castel Sant’Angelo.

Castel Sant’Angelo bisa dikatakan sebagai bangunan multifungsi. Hal ini dikarenakan selain berfungsi sebagai tempat makan bagi kaisar Romawi, gedung ini juga telah berkali-kali berubah fungsinya, seperti benteng pertahanan, kamp militer, penjara, kediaman paus, bagian tembok kota, hingga yang terakhir juga digunakan sebagai negara sampai sekarang museum. Anda bisa mengunjungi gedung di Lungotevere Castello setiap hari, jam buka mulai pukul 09.00 waktu setempat.

5. Trevi Fountain

Seperti dengan namanya, ini adalah salah satu daya tarik pada air mancur ini yang terletak di kota Trevi, Roma. Dibandingkan dengan semua air mancur lain di yang ada seluruh Italia, Air Mancur Trevi ini adalah air mancur terbesar dan paling terkenal di dunia. Air mancur bergaya Barok ini memiliki tinggi 26,3 meter dan lebar 49,5 meter. Nicola Salvi dibangun pada 1732 atas perintah Paus Clement XII. Air Mancur Trevi dihiasi dengan banyak patung yang berbicara tentang “air jinak”, yaitu patung yang menjinakkan air.

Di tengah Trevi Fountain terdapat patung yang menggambarkan dewa laut Poseidon atau Neptunus sedang menaiki kereta yang dipimpin monster laut berbentuk kereta. Ekor kedua monster laut tersebut diwakili oleh dewa ekor lumba-lumba. Triton memegangnya. . Jelaskan ekspresi kuda; ada yang tenang, ada yang gelisah, yang menggambarkan perubahan kondisi lautan. Kemudian di sisi kiri patung Neptunus terdapat patung relief yang melambangkan kemakmuran, dituangkan dari sebuah periuk berisi air. Di sebelah kanan adalah Salubrity; simbol kesehatan, menahan air yang diminum oleh ular. Tujuan dari cerita ini adalah untuk mendeskripsikan pembangunan jalur air Aqua Virgo dengan seorang pembangun Agrippa.

Selain terkenal dengan desainnya yang megah, Air Mancur Trevi juga terkenal dengan mitologinya. Itu mitos melempar koin ke kolam renang. Dikatakan bahwa sirip koin dapat kembali ke kota suatu hari nanti. Karenanya, wisatawan berbondong-bondong melakukan ritual ini dengan tertib. Pelempar harus meletakkan punggungnya di sisi air mancur. Diperkirakan dana yang terkumpul di pool setiap hari sekitar 3.000 Euro. Namun, tidak semua koin ini digunakan secara sewenang-wenang, tetapi dikumpulkan sebagai subsidi kepada orang miskin dan mereka yang membutuhkan. Secara tidak langsung, melakukan upacara ini berarti Anda juga melakukan kegiatan sedekah pada saat yang bersamaan.

Baca Juga : Daftar Kekayaan Alam Yang Ditemukan Di Negara Italia

6. Museum Vatikan

Paus Julius II memutuskan pada 1506 untuk membeli patung marmer abad pertama Laocoon yang ditemukan oleh seorang penanam anggur di Roma kuno. Ini adalah keputusan yang tepat, dan akhirnya menjadikan museum terbesar di Vatikan sebagai salah satu tujuan wisata yang paling banyak dikunjungi. Dalam 500 tahun akuisisi tersebut, Paus memang telah berhasil menjadikan Museum Vatikan sebagai tempat yang populer. Museum ini dihiasi dengan banyak karya seni, seolah-olah Paus Julius II adalah seorang pencinta seni.

Pengunjung dapat mengagumi keindahan patung Michelangelo di dinding Kapel Sistine. Pada saat yang sama, untuk menyaksikan keindahan seniman Raphael Renaissance dan patung Laocoon selama Renaissance, bagian lain dari museum. Meski waktu kunjungan bervariasi, biasanya Anda dapat mengunjungi Museum Vatikan pada pukul 8:45 pagi waktu setempat hingga sore hari. Dimulai dari Senin hingga Sabtu, tetapi terkadang masih buka pada hari Minggu. Museum Vatikan tutup terutama pada Hari Raya.

 

Edicolaweb - Informasi dan Berita Terbaru Italia Paling Update