Sejarah Bahasa Italia: Dari Asal Sampai Sekarang

www.edicolaweb.netSejarah Bahasa Italia: Dari Asal Sampai Sekarang. Bahasa Italia berasal langsung dari bahasa Latin, sama seperti bahasa Roman lainnya seperti Spanyol, Catalan, Portugis, Prancis, Rumania dan bahasa minoritas lainnya (Occitan, Provençal, Galicia, Ladin dan Friulan).

Perkembangan bahasa dari asalnya

Bahasa Italia telah berkembang melalui proses yang panjang dan bertahap, yang dimulai setelah Kejatuhan Kekaisaran Romawi pada abad ke-5.

Sampai saat ini, bahasa Latin telah menyebar dan telah diberlakukan di seluruh Kekaisaran sebagai ‘madre franca’, atau bahasa bersama.

Setelah jatuhnya Kekaisaran, bentuk bahasa vernakular dan lokal memiliki peran penting dalam masyarakat dan kehidupan sehari-hari penduduk.

Namun, selama beberapa abad, dan khususnya selama Abad Pertengahan, bahasa Latin adalah bahasa budaya yang dominan, digunakan di seluruh Universitas Eropa dan dalam semua tindakan dan prosedur resmi Gereja.

Tulisan pertama yang direkam dalam bahasa Italia

Dokumen pertama yang ditulis dalam bahasa daerah (yang merupakan bahasa biasanya diucapkan oleh masyarakat umum) tanggal kembali ke 960.

Ini adalah apa yang disebut Placiti Capuani, yang membuktikan bahwa beberapa wilayah yang terletak di dekat kota Capua, di Campania, adalah milik biara biarawan Benediktin.

Sejak awal abad ke-13 sejumlah besar sastra, dan terutama puisi, mulai diterbitkan dalam bahasa Italia regional. Dorongan terbesar dan kontribusi paling signifikan dibuat oleh Penyair Sisilia di abad ke-13 yang kemudian diikuti oleh orang-orang dari Tuscany, makhluk yang paling penting Dante Alighieri, Giovanni Boccaccio dan Francesco Petrarch.

Apakah Anda ingin menerima sumber daya gratis untuk belajar bahasa Italia?

Bergabunglah dengan buletin kami

Dasar-dasar bahasa Italia modern

Dari perspektif sejarah, tidak salah untuk mengklaim bahwa yang tinggi, atau berbudaya, Dialek Tuscan, yang ditulis oleh tiga penyair terpenting tahun 1300-an (Alighieri, Boccaccio dan Petrarch) dapat dianggap sebagai dasar bahasa Italia modern.

Tuscan (Italia: dialetto toscano [djaˈlɛtto toskaːno; di.a-]; lokal: vernacolo) adalah satu set varietas Roman Italia-Dalmatia yang terutama diucapkan di Tuscany, Italia.

Bahasa Italia standar didasarkan pada Tuscan, khususnya dialek Florentine, dan menjadi bahasa budaya di seluruh Italia[1] karena prestise karya Dante Alighieri, Petrarch, Giovanni Boccaccio, Niccolò Machiavelli, dan Francesco Guicciardini. Ini kemudian akan menjadi bahasa resmi semua negara bagian Italia dan Kerajaan Italia ketika dibentuk.

Namun terlepas dari ini, bahasa Italia seperti yang kita kenal sekarang adalah hasil dari proses evolusi dan perdebatan yang panjang, yang dimulai pada tahun 1600-an, tentang bentuk bahasa yang benar. Pada akhirnya, pertanyaan tentang bahasa Italia apa yang tersisa. Meskipun pada akhir tahun 1900-an banyak penulis dan tokoh budaya yang terinspirasi oleh model Tuscan, dalam setiap aspek bahasa, ada beberapa faktor sejarah dan sosial yang relevan yang perlu dipertimbangkan.

Pertama, selama berabad-abad hingga Penyatuan Italia pada tahun 1861, negara itu dibagi menjadi beberapa negara bagian yang berbeda, yang biasanya berada di bawah kekuasaan asing. Ketika Italia bersatu pada tahun 1861, keputusan diambil untuk menjadikan Tuscan sebagai bahasa resmi negara tersebut.

Dalam populasi Italia, bagaimanapun, ada dan selalu ada tingkat buta huruf yang tinggi, dan buta huruf ini berlanjut terutama di daerah pedesaan sampai tahun 1950-an.

Akibatnya, dialek digunakan sebagai bahasa sehari-hari selama berabad-abad, dan siapa pun yang mampu mengekspresikan diri dan berkomunikasi dalam bahasa Italia melakukannya dengan menggunakan aspek tata bahasa, leksikal, dan fonetik yang dipengaruhi oleh dialek regional dan lokal.

Penggunaan dialek di Italia

Penggunaan dialek di Italia menunjukkan situasi yang unik dibandingkan dengan wilayah Eropa lainnya. Bahkan hari ini di banyak bagian berbeda dari dialek Italia digunakan sebagai cara informal untuk berkomunikasi dalam lingkungan sosial yang berbeda dan dalam keluarga.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, di wilayah Italia tertentu dialek banyak digunakan, dan tidak hanya di kalangan generasi yang lebih tua. Meskipun penggunaan bahasa Italia standar berlaku di generasi muda, banyak orang muda dapat mengekspresikan diri mereka dalam dialek mereka sendiri, atau setidaknya memahaminya, dalam situasi sosial informal.

Baca Juga: 5 Program Spektakuler untuk Belajar Bahasa Italia di Italia

Perlu juga diingat bahwa dialek, serta aksen, dapat banyak berubah bahkan dalam wilayah yang sama.

Jika Anda mengambil Tuscany sebagai contoh, meskipun tidak ada dialek yang nyata dan tepat, Aksen Florentine sangat berbeda dari Pisa atau Livorno dan Lucca atau Arezzo.

Di daerah lain, mudah untuk melihat perbedaan dialek antara tempat-tempat di Provinsi yang sama, atau setiap tempat yang jaraknya hanya beberapa kilometer satu sama lain.

Apakah Anda ingin menerima sumber daya gratis untuk belajar bahasa Italia?

Bergabunglah dengan buletin kami

Dialek dan bahasa Italia daerah

Untuk waktu yang lama, dialek telah salah dianggap sebagai “orang tua yang miskin dan miskin” dari bahasa Italia standar, yang sebagian besar dikembangkan dari dialek Tuscan. Namun, pada kenyataannya, dialek mewakili kekayaan budaya.

Hal ini dapat dilihat pada fakta bahwa dalam 50 tahun terakhir banyak istilah daerah, dari Tuscany, Lombardy, Veneto, Napoli dan Sisilia, telah memasuki bahasa nasional. Dengan demikian, tidak mengherankan bahwa dialek telah banyak dipelajari oleh ahli bahasa dan telah digunakan dalam sastra dan puisi.

Di masa lalu, ada prasangka terhadap dialek, dengan orang berpikir bahwa bahasa Italia standar adalah bahasa yang digunakan oleh kaum borjuis, sementara dialek digunakan oleh petani dan kelas pekerja, namun sekarang prasangka ini sebagian besar telah hilang. Misalnya, statistik baru-baru ini mengungkapkan bahwa di Veneto, yang merupakan salah satu wilayah yang paling berkembang secara ekonomi, sekitar setengah dari populasi berbicara dalam dialek baik dengan keluarga mereka maupun dengan teman-teman mereka.

Yang perlu Anda lakukan adalah berjalan di sekitar salah satu kota yang indah dan bersejarah di Veneto seperti Venesia, Padua, Treviso, Verona atau Vicenza untuk menyadari betapa dialek saat ini berada di pusat kota.

Penyebaran bahasa Italia standar

Pada tahun 1950, ketika negara itu sedang mengalami masa rekonstruksi infrastruktur, ekonomi, sosial dan politik yang lengkap, kurang dari 20% penduduk Italia berbicara bahasa Italia dengan lancar dalam kehidupan sehari-hari mereka.

Buta huruf dan semi buta huruf sebagian besar hadir di berbagai kelompok penduduk. Konstitusi Italia, yang didirikan pada tahun 1948, memberi setiap orang hak atas pendidikan dasar.

Namun dalam situasi tertentu hak atas pendidikan ini tidak sepenuhnya dijamin. Akses ke pendidikan tinggi dan universitas cukup banyak hanya diperuntukkan bagi anak-anak dari keluarga yang lebih mampu, sementara anak-anak dari keluarga kelas pekerja dan petani akhirnya hanya menjadi sumber ekonomi keluarga.

Ini berarti banyak anak bahkan tidak menyelesaikan sekolah dasar, meskipun undang-undang menuntut mereka untuk tetap bersekolah sampai mereka berusia 18 atau 20 tahun, sebelum mengikuti wajib militer.

Mungkin agak aneh, peristiwa yang memiliki dampak terbesar dalam memulai penyatuan bahasa adalah pengenalan televisi.

Program TV mulai disiarkan oleh RAI, penyiar negara, pada tahun 1954 hanya pada satu saluran. Pada tahun-tahun berikutnya, hingga ledakan ekonomi antara tahun 1958 dan 1962, televisi tidak hanya menjadi cara untuk menyatukan orang (karena sangat sedikit orang yang benar-benar memiliki TV), tetapi juga cara untuk menyiarkan program budaya dan model bahasa..

Bahkan, antara tahun 1960 dan 1968 RAI menyiarkan acara di sore hari yang disebut Non mai troppo tardi, atau “Tidak ada kata terlambat” yang dibawakan oleh guru Alberto Manzi. Sebagai hasil dari pertunjukan ini, banyak orang buta huruf belajar membaca dan menulis, dan diperkirakan dalam periode ini sekitar satu setengah juta orang Italia berhasil mendapatkan sertifikat pendidikan dasar.

Jadi, penyebaran bahasa Italia standar dibantu oleh pertumbuhan ekonomi, kualitas hidup yang lebih baik, penyebaran bertahap program pendidikan dan bahasa yang ditayangkan di TV.

TV dan bahasa Italia standar: hubungan yang menarik

Sementara, di satu sisi, penyiaran negara televisi memiliki fungsi pendidikan, atau setidaknya dalam 20 tahun pertama keberadaannya, itu juga memiliki efek lain.

Sejak tahun 1980-an, ketika televisi menjadi lebih sukses secara komersial, pertunjukan menjadi lebih dari sekadar hiburan dan lebih sepele, dan terkadang vulgar dan biasa serta menunjukkan perilaku yang jauh dari kenyataan.

Dengan berjalannya waktu, hal ini berdampak negatif pada pendidikan budaya generasi muda, dan telah memperkenalkan bahasa yang lebih sederhana, penuh dengan bahasa gaul tetapi kurang dalam kata dan sintaksis, dan bahkan hanya salah. Dengan kata lain, suatu bentuk “populisme linguistik” yang dirancang untuk menarik kaum muda dan massa yang tidak memiliki pendidikan budaya yang lengkap.

Pemiskinan bahasa

Italia adalah bahasa yang kaya dengan kosa kata, ekspresi idiomatik dan nuansa semantik. Makalah paling lengkap kamus dapat berisi dari 80.000 hingga 250.000 entri.

Penelitian dilakukan beberapa tahun sebelum kematian ahli bahasa Italia yang terkenal famous Tullio De Mauro (1932-2017) menegaskan bahwa, dalam percakapan sehari-hari, sekitar setengah dari populasi hanya menggunakan 3000 kata.

Dia adalah adik dari jurnalis Mauro De Mauro yang diculik dan dibunuh pada September 1970, saat menyelidiki investigating Mafia Sisilia.

Tullio De Mauro lahir di Torre Annunziata, Provincia Napoli. Pada tahun 1963 ia menerbitkan monumental Storia linguistik dell’Italia unita (“Sejarah Linguistik Italia Bersatu”). Dua tahun kemudian De Mauro diterbitkan L’introduzione alla semanica (“Pengantar Semantik”) dan, pada tahun 1971, Senso dan signifikan.

Baca Juga : 7 Museum Seni Luar Biasa di Italia

Setelah mempersiapkan entri tentang semiotika dari Treccani Ensiklopedia Dan penerbitan volume pendek Minisemantica (1982), De Mauro beralih ke masalah pendidikan bahasa.

De Mauro adalah seorang profesor di D’Annunzio University of Chieti–Pescara dan direktur Departemen Ilmu Linguistik di Universitas Roma La Sapienza.

Pada tahun 1975 ia terpilih menjadi anggota Dewan Regional Lazio dalam daftar PCI. Pada tahun 1976 diangkat sebagai komisaris kebudayaan, jabatan yang dijabatnya sampai tahun 1978.

Beliau menjabat sebagai Menteri Pendidikan selama Pemerintahan kedua Perdana Menteri Giuliano Amato.

Dari 2001 hingga 2010 ia memimpin dunia digital, fondasi kota Roma.

Penulisan surat kabar dan majalahnya meliputi: dari tahun 1956 hingga 1964 dalam mingguan Il Mondo, dari 1966 hingga 1979 di surat kabar Paese Sera, dan dari 1981 hingga 1990 kolom reguler tentang sekolah (1981–85) dan bahasa (1986 dan seterusnya) di mingguan L’Espresso. Dia membuat kontribusi sesekali untuk L’Unità, La Stampa, La Repubblica, il Manifesto, Il Sole-24 Ore, dan Il Mattino. Ia menulis kolom reguler untuk Internazionale di bawah rubrik “The Word” mulai tahun 2006 dan “Schools” dari tahun 2008.

Dari tahun 1960 hingga 1973 ia sering tampil di radio dan televisi RAI, kegiatan yang dilanjutkannya pada tahun 1997-2000. Dari tahun 1978 dan seterusnya ia juga mengerjakan berbagai RTSI (Radio dan Televisi Italia Swiss) siaran radio dan TV.

Selanjutnya, penelitian serupa menegaskan bahwa dalam kelompok populasi tertentu (dan belum tentu yang paling dirugikan), penggunaan aspek gramatikal mendasar tertentu, seperti subjungtif, tidak benar atau kadang-kadang sama sekali diabaikan dan diabaikan. Berkat keputusan negara pada tahun 2007, usia wajib sekolah dicabut dari 14 menjadi 16. Ini berarti bahwa siswa sekarang harus menyelesaikan setidaknya 10 tahun pendidikan, terdiri dari 5 tahun sekolah dasar, 3 tahun sekolah menengah pertama dan kemudian 2 tahun sekolah menengah.

Jadi, adalah tugas sekolah, dan juga keluarga, untuk menyediakan pendidikan budaya dan bahasa yang memadai bagi anak-anak.

Namun, dalam beberapa kasus ini tidak terjadi, atau setidaknya tidak terjadi sepenuhnya, karena beberapa faktor yang berbeda: sekolah dan pelajaran tidak menarik atau up to date, yang berarti bahwa siswa tidak dapat mengembangkan keterampilan berpikir kritis; invasi teknologi yang semakin meningkat, seperti smartphone, tablet, dan media sosial; sedikitnya jumlah siswa yang membaca; kemampuan menulis yang kurang halus atau lebih terancam karena alasan lain di atas.

Akibatnya, di fakultas ilmiah tertentu Universitas, tes tertulis Italia telah diperkenalkan untuk menguji kemampuan siswa. Itu Accademia della Crusca (akademi linguistik Italia), yang berbasis di Medici Villa of Castello di Firenze, adalah badan yang bertugas memeriksa dan mencatat setiap fenomena dan perubahan linguistik.

Apakah Anda ingin menerima sumber daya gratis untuk belajar bahasa Italia?

Bergabunglah dengan buletin kami

Peminjaman bahasa

Sejak kelahiran Republik pada tahun 1946, bahasa Italia menjadi kaya akan istilah asing.

Bahkan di tahun-tahun sebelum bahasa Italia diserbu oleh kata-kata Prancis di dunia mode, Inggris dalam olahraga dan Jerman dalam filsafat dan psikoanalisis.

Rezim Fasis bertujuan untuk menyingkirkan semua “kontaminasi” asing ini dan mengendalikan bahasa Italia. Untuk melihat efeknya, Anda hanya perlu memikirkan olahraga nasional Italia. Sepak bola diperkenalkan di Italia menjelang akhir 1800-an oleh beberapa orang Inggris, dengan beberapa istilah bahasa Inggris bersama dengan itu, yang akibatnya dihapus dan diubah di bawah rezim Fasis.

Misalnya, gol menjadi rete, penalti menjadi calcio di rigore, offside menjadi fuorigioco dan tendangan sudut menjadi calcio d’angolo. Pada tahun 1934 dan 1938 Italia memenangkan Piala Dunia dalam dua kompetisi berturut-turut, yang hanya membantu menumbuhkan kebanggaan nasional kaum fasis yang konyol.

Terkadang nasionalisasi bahasa ini menjadi sedikit dilebih-lebihkan, misalnya dalam dubbing Italia untuk film-film Hollywood. Scarlett O’Hara di Gone with the Wind menjadi Rossella yang sangat Italia.

Setelah perang dan sampai tahun- 1970an, bahasa Perancis adalah bahasa asing pertama yang diajarkan di sekolah umum, meskipun pada saat yang sama bahasa Inggris mulai berkembang melalui musik dan budaya. Jelas, di Italia selama 40 tahun terakhir bahasa Inggris telah menjadi bahasa utama yang diajarkan dan memiliki peran yang semakin umum di sektor profesional tertentu (pariwisata, TI, bisnis, hubungan masyarakat, dll.).

Pengaruh bahasa Inggris terkadang menghasilkan kontradiksi, karena bahasa sehari-hari sering cenderung menggantikan kata Italia yang normal dengan alternatif bahasa Inggris. Sebagai contoh tipikal, orang Italia sering mengatakan “Andiamo a fare shopping” (ayo berbelanja), alih-alih menggunakan kata Italia spese atau acquisti.

Bahasa Italia sebagai bahasa budaya di luar negeri

Dituturkan hanya di Kanton Ticino di Swiss dan di beberapa komunitas Istria (antara Slovenia dan Kroasia), selama hampir 40 tahun bahasa Italia menarik minat orang-orang dari segala usia dari seluruh dunia. Hal ini telah menyebabkan lahirnya banyak sekolah bahasa Italia di Italia dan penciptaan banyak kursus di luar negeri, di Universitas, sekolah bahasa dan juga Institut Kebudayaan Italia.

Motivasi utama yang membuat banyak orang asing memilih Italia adalah kecintaan pada negara dan budayanya.

Edicolaweb - Informasi dan Berita Terbaru Italia Paling Update