Pekerjaan yang dapat Anda lakukan di Italia tanpa berbicara bahasa Italia

www.edicolaweb.netPekerjaan yang dapat Anda lakukan di Italia tanpa berbicara bahasa Italia. Jika Anda berharap mendapatkan pekerjaan di Italia tetapi belum (belum) menguasai bahasanya, kami berbicara dengan orang-orang yang telah melakukannya untuk mengetahui pilihannya adalah – dan betapa sulitnya itu.

Mencari pekerjaan di Italia bisa menjadi hal yang menakutkan, terutama jika Anda tidak bisa berbahasa Italia. Tetapi beberapa orang telah pindah dan berhasil mendapatkan pekerjaan tanpa sepenuhnya memahami bahasa tersebut.

Mereka yang bercita-cita tinggal di Italia sering dihadapkan pada kenyataan ketika mencoba mencari pekerjaan di negara yang terkenal dengan ekonominya yang lesu dan tingkat pengangguran yang tinggi.

Sementara Italia secara konsisten sangat menonjol dalam daftar tujuan perjalanan, membangun kehidupan di sini adalah cerita yang berbeda. Faktanya, penduduk asing memiliki peringkat Italia salah satu negara terburuk untuk bekerja di luar negeri dan keuangan lagi dalam survei baru.

SURVEI: Penduduk asing menempatkan Italia sebagai salah satu ‘negara terburuk di dunia’ untuk keuangan dan bekerja di luar negeri

Orang asing yang pindah ke Italia kurang puas dengan situasi keuangan mereka daripada di negara lain manapun, menurut survei baru terhadap penduduk internasional.

Sepertiga penduduk asing di Italia mengatakan pendapatan rumah tangga mereka yang dapat dibelanjakan tidak cukup untuk menutupi pengeluaran mereka, menurut survei tahunan Expat Insider edisi 2021 oleh InterNations, sebuah situs informasi dan jaringan untuk orang yang tinggal di luar negeri.

Italia bernasib buruk dalam survei tahunan lagi, berada di urutan ke-58 dari 59 negara secara keseluruhan untuk tinggal dan bekerja di luar negeri. Hanya Kuwait yang ditempatkan lebih rendah. (Catatan: Kami memiliki survei kami sendiri di bagian bawah halaman jika Anda tidak setuju.)

Kinerjanya sangat buruk dalam kategori pekerjaan dan keuangan pribadi, di mana masing-masing menempati urutan kedua dari terakhir dan terakhir.

Sekitar 42 persen responden melaporkan menghasilkan kurang dari $25.000 per tahun, dibandingkan dengan rata-rata global 30 persen. Dan 30 persen dari mereka yang disurvei di Italia mengatakan mereka tidak senang dengan situasi keuangan mereka, dibandingkan hanya 19 persen di seluruh dunia.

“Saya melihat korupsi keuangan dan tidak suka gaji rendah,” tulis seorang responden dari Amerika Serikat.

Italia juga berada di posisi terbawah untuk “prospek karir dan kepuasan”, dengan lebih dari setengah penduduk asing (56 persen) menilai peluang kerja mereka secara negatif dan hampir sepertiga (31 persen) mengatakan mereka tidak puas dengan pekerjaan mereka saat ini.

Di antara keluhan tersebut adalah kurangnya keamanan kerja, ekonomi lokal yang lemah, jam kerja yang tidak fleksibel, dan keseimbangan kehidupan kerja yang buruk.

“Mencari pekerjaan tidak mudah bagi orang asing, bahkan bagi mereka yang berpendidikan tinggi pun tidak,” kata seorang responden Iran.

Tidak mengherankan Italia mendapat nilai tertinggi untuk kualitas hidup, dan terutama pilihan cuaca, perjalanan dan rekreasi. Tetapi bahkan di daerah ini, kurangnya internet berkecepatan tinggi dan sulitnya melakukan admin online menyeret skornya.

Lebih mengejutkan lagi, mengingat keluhan tentang keuangan pribadi, Italia juga berhasil dalam biaya hidup, menempati urutan ke-32 dari 59. Penduduk asing sangat terkesan dengan harga perawatan kesehatan, dengan lebih dari dua pertiga (67 persen) mengatakan itu terjangkau. .

Tentang proporsi yang sama (66 persen) mengatakan mereka bahagia dengan kehidupan mereka di Italia secara umum – yang, meskipun mayoritas, secara nyata kurang dari 75 persen yang melaporkan merasa puas di seluruh dunia.

Italia berulang kali mendapat skor buruk dalam survei tahunan InterNations, dengan pekerjaan dan pendapatan yang dapat diandalkan sebagai salah satu sumber keluhan penduduk asing terbesar.

Baca Juga: 4 Kursus Bahasa Italia di Italia Pilihan Terbaik

Itu tergelincir beberapa tempat lagi antara peringkat 2020 dan 2021, meskipun InterNations memperingatkan bahwa hasil tahun ini sangat dipengaruhi oleh pandemi Covid-19.

Tiga negara teratas yang dipilih oleh penduduk internasional adalah Taiwan (peringkat 1), Meksiko (ke-2) dan Kosta Rika (ke-3), sementara Italia (ke-58) diikuti oleh Kuwait (ke-59) dan Afrika Selatan (ke-57).

Untuk survei tahun 2021, InterNations meminta lebih dari 12.000 orang yang tinggal di luar negeri untuk menilai hingga 37 aspek kehidupan yang berbeda di negara baru mereka. Setiap negara termasuk dinilai oleh setidaknya 50 responden.

Menurut angka terbaru, tingkat pengangguran Italia sebesar 9% berada di atas rata-rata Uni Eropa dan salah satu yang tertinggi di blok, di belakang hanya Spanyol, Yunani dan Lithuania.

Dengan angka-angka suram ini, Italia mungkin bukan tempat yang menarik bagi penutur bahasa Inggris untuk menelepon ke rumah – terutama karena mereka mungkin juga menghadapi hambatan bahasa di atas pasar kerja yang kacau.

Tetapi banyak orang masih berhasil membuatnya bekerja, meskipun ekonomi dan kurangnya kefasihan dalam bahasa Italia.

Beberapa profesi yang ‘universal’

Italia telah dinilai yang terburuk di Eropa untuk kemampuan bahasa Inggris. Oleh karena itu, belajar bahasa Italia tentu sangat membantu untuk bertahan di negara ini dan berintegrasi, tetapi itu juga berarti bahasa Inggris tingkat asli sangat dihargai.

Dari pindah ke kantor Italia dengan perusahaan internasional hingga mendirikan bisnis Anda sendiri, penduduk asing di Italia menemukan cara untuk mengatasi kesulitan yang terkait dengan pindah ke negara baru tanpa menguasai bahasa yang tinggi.

Jess Morton datang ke Italia dari Selandia Baru ketika dia berusia 18 tahun. Dia bekerja di pariwisata berkuda, yang memerlukan penanganan dan menunggang kuda dengan turis.

Dia datang untuk kuda dan pekerjaan, pada kenyataannya, tidak harus karena dia bermimpi pindah ke Italia.

“Ini adalah salah satu pekerjaan yang bisa Anda lakukan di mana saja, karena bahasa kuda itu universal,” katanya.

“Kamu bisa bepergian kemanapun kamu mau. Ini adalah karir gaya hidup. Selama Anda tahu cara berkuda, selama Anda tahu cara menangani kuda, akan selalu ada permintaan, ”tambahnya.

Ada banyak peluang di bidang pekerjaan ini, menurut Morton. Dia sendiri telah bekerja di Roma dan sekarang berbasis di Tuscany. Teman-temannya bekerja di Salerno dan Sisilia tanpa mengetahui bahasanya.

Sepuluh tahun sejak pindah ke sini, bagaimanapun, dia telah membangun keterampilan bahasa Italia setelah bertemu pasangan dan memiliki seorang putri.

“Sangat penting untuk mempelajari bahasa tempat Anda tinggal. Anda harus mulai di suatu tempat, meskipun. Tidak berbicara bahasa Italia mungkin membuat orang kesal pada awalnya, tetapi Anda harus mengetahuinya saat Anda pergi, ”kata Morton.

Meskipun dia tidak berbicara bahasa Italia pada awalnya dan itu tidak menghalangi dia di tempat kerja, dia mengakui bahwa, seiring waktu, belajar bahasa meningkatkan semua aspek kehidupan.

“Hubungan hanya akan menjadi lebih baik saat Anda berbicara dalam bahasa yang sama. Itu mengubah seluruh pengalaman Anda. Juga cara Anda melihat negara berubah, karena hal-hal yang awalnya tidak masuk akal,” tambahnya.

Profesinya adalah salah satu yang memungkinkan dia untuk pergi di Italia, membentuk rutinitas dan bertemu orang-orang tanpa belajar bahasa Italia. Tetapi mempelajarinya pada akhirnya tidak dapat dihindari, Anda hanya harus “cukup berani untuk memulai”, katanya.

Dia juga menemukan bahwa, jika Anda tinggal di Italia, Anda perlu membangun keterampilan bahasa Anda agar dianggap serius.

“Kota Milan adalah tempat paling populer bagi orang asing untuk mencari pekerjaan di Italia – tetapi itu jauh dari satu-satunya pilihan”

“Anda perlu mengetahui bahasa teknis dalam pekerjaan ini untuk berurusan dengan dokter hewan, misalnya. Jadi, bahasa menjadi penting. Juga, ini adalah karir yang didominasi laki-laki, jadi Anda tidak hanya mengatasi masalah bahasa, tetapi juga persepsi perempuan, ”katanya.

“Pada saat-saat itu, Anda benar-benar membutuhkan bahasa untuk menyampaikan apa yang Anda inginkan dan bagaimana Anda menginginkannya. Jika tidak, Anda bisa dimanfaatkan. Berbicara bahasa Italia menunjukkan bahwa Anda tahu apa yang Anda bicarakan dan bahwa Anda tidak hanya di sini untuk pertunjukan liburan,” tambahnya.

Memilih Italia untuk gaya hidupnya sekarang dan mempelajari bahasanya nanti.

Sebaliknya, Andrew Findlater dan istrinya menginginkan sebuah petualangan dan mereka mempertimbangkan berbagai tujuan di seluruh Eropa. Mereka memilih Italia karena “kualitas hidup, cuaca, dan standar makanan” dan mengambil risiko untuk pindah pada tahun 2018.

Italia mencentang banyak kotak untuk mereka dan tampaknya merupakan pilihan yang menarik. Meskipun dia tidak pernah belajar bahasa Italia, Findlater tidak ragu-ragu, karena dia mencatat bahwa itu berbagi akar bahasa Latin dengan bahasa Inggris dan beralasan akan lebih mudah dipelajari daripada bahasa seperti bahasa Hongaria, misalnya.

Ia mendapatkan pekerjaan di sebuah sekolah internasional di Ferrara, Emilia Romagna, mentransfer keahliannya sebagai guru sekolah dasar.

“Tidak mengetahui bahasa Italia bukanlah masalah di sekolah internasional yang sebenarnya, karena bahasa Inggris adalah lingua franca,” katanya.

Namun, di tempat dia bekerja, 90% siswanya adalah orang Italia. “Siswa memiliki keluarga yang kembali ke 300 tahun di kota. Mereka berakar ke tempat dari mana mereka berasal. Oleh karena itu, untuk memahami anak-anak kadang-kadang dan memahami dari mana kesalahan mereka berasal, akan berguna untuk belajar bahasa Italia,” tambahnya.

Meskipun keterampilan bahasa Italia bukanlah persyaratan untuk menjalankan pekerjaannya, mempelajari bahasa sambil berjalan telah membantu.

Dia mengatakan keterampilan pemahamannya telah meningkat selama tiga tahun terakhir, tetapi dia masih kesulitan berbicara, yang dapat menyebabkan beberapa masalah dengan pertemuan staf dan orang tua.

Saat berbicara dengan orang tua, penerjemah disediakan. Mengembangkan keterampilan bahasa Italia tidak pernah menjadi penting saat itu, tetapi seorang penerjemah tidak serta merta membuat komunikasi menjadi mudah.

“Saya mengerti apa yang dikatakan pada saat ini, tetapi saya tidak dapat menanggapi dengan cara tertentu dalam bahasa Italia yang sopan dan menyampaikan maksud Anda. Ketika saya mendengarkan apa yang dikatakan penerjemah, saya berpikir, ‘bukan itu yang ingin saya katakan’. Mereka mungkin kehilangan poin positif, ”katanya.

“Anda dapat kehilangan banyak nuansa dan pengertian dengan orang tua, yang dapat menyebabkan masalah. Anda bisa teralienasi dari banyak hal yang biasanya penting sebagai seorang guru,” tambahnya.

Efek Brexit

Meskipun anggota tim lain dapat – dan memang – berbicara bahasa Inggris kepadanya, mudah bagi bahasa Italia untuk dikembalikan ke default ketika mayoritas stafnya adalah orang Italia. Dia mencatat bahwa ini adalah perubahan sejak Brexit, karena sekolah tampaknya kurang menghargai penutur asli bahasa Inggris dan telah berhenti merekrut dari Inggris.

Dengan itu, muncul pengaruh Inggris yang lebih rendah di ruang staf dan sekarang dia menemukan dirinya dalam “dinamika sosial yang halus” di mana dia tidak dapat bergabung dengan lelucon dalam bahasa Italia.

Itu keseimbangan yang dipahami oleh Rossana Piroddi Molloy, yang juga pindah ke Italia dari Inggris pada 2018. Suaminya ditawari pekerjaan di bidang komputasi di Milan dan dia berhasil mendapatkan pekerjaan sebagai pengasuh.

Tak satupun dari mereka berbicara bahasa Italia dengan lancar dan mereka berdua bertahan dalam peran mereka terutama berbicara bahasa Inggris.

Baca Juga: Bahasa Italia Sebagai Bahasa Paling Seksi

Pekerjaan Anda mungkin tidak memerlukan bahasa Italia – tetapi birokrasi tidak

Pengasuh kelahiran Inggris menjaga seorang anak laki-laki berusia 4 tahun dan orang tuanya ingin dia tumbuh dewasa dengan berbicara bahasa Inggris, yang berarti dia bisa pindah ke Italia tanpa perlu belajar bahasa. Faktanya, penekanannya adalah pada dia berbicara bahasa Inggris di atas segalanya.

Meskipun dia memenuhi syarat dan memiliki lebih dari 10 tahun pengalaman dalam pengasuhan anak, dia mencatat bahwa banyak keluarga yang dia temui sangat menghargai bahasa Inggris sebagai bahasa pertama Anda, dengan kualifikasi yang kurang penting.

Meskipun bahasa Inggris adalah asetnya, dia juga mencatat bahwa seiring waktu, belajar bahasa Italia menjadi penting. “Beberapa situasi muncul di mana saya berharap saya memiliki keterampilan untuk berkomunikasi secara lebih efektif,” kata Molloy.

“Itu juga menghambat interaksi saya dengan orang tuanya. Mereka tampaknya tidak keberatan bahwa kami tidak memiliki percakapan yang mendalam, tetapi saya ingin dapat mengobrol lebih banyak dengan mereka secara langsung, ”tambahnya.

WhatsApp tampaknya menjadi alat penting, menjembatani kesenjangan linguistik, karena memungkinkan dia untuk “berbagi foto dan cerita tentang informasi penting”.

Adapun suaminya, dia bekerja dengan tim multinasional dan terutama berbicara dalam bahasa Inggris sehingga tidak menemukan terlalu banyak hambatan dalam pekerjaan IT-nya.

Ada saat-saat dia menemukan pertemuan Italia “frustasi”, meskipun, karena dia tidak dapat menangkap nuansa dari apa yang dikatakan. Untuk mengatasinya, ada anggota staf Italia yang siap membantu mencegah miskomunikasi.

Untuk Molloy, dia mengakui bahwa dia “naif” tentang prosesnya dan berpikir dia akan menjadi fasih hanya dengan tinggal di sini – sesuatu yang sekarang dia pahami adalah tantangan bagi orang dewasa.

Meskipun dia dapat mengatasi dengan baik dalam pekerjaannya, dia mengatakan dia menemukan birokrasi yang sulit tanpa berbicara bahasa Italia.

“Setelah sejumlah frustasi dan air mata, kami akan dengan senang hati membayar melalui hidung untuk mempekerjakan seseorang untuk datang bersama kami ke semua janji awal kami untuk dokter, bank, pendaftaran residensi, dan sebagainya, yang dapat menerjemahkan dan berdebat untuk kami di kami. atas nama,” tambahnya.

Itu terkadang menjadi bagian dari paket jika Anda mendapatkan kontrak di Italia. Untuk Findlater dan istrinya, mereka tidak perlu berbicara bahasa Italia untuk mendaftar dan mengatur.

“Kami beruntung, karena kami memiliki seseorang yang ditugaskan dari sekolah yang memegang tangan kami melalui itu semua dan membawa kami ke gedung-gedung pemerintah untuk memilah-milah kodek fiskal (kode pajak), perjanjian sewa, membuka rekening bank, mendapatkan KTP dan sebagainya. pada,” katanya.

“Putra induk semang kami berbicara bahasa Inggris dengan sangat baik dan membantu kami juga. Bahasa sebenarnya bukan masalah – lebih pada birokrasi itu sendiri yang rumit,” tambahnya.

Hidup dalam gelembung bahasa Inggris

Bagi orang lain, bekerja di Italia merupakan proses bertahap. Matthew di Turin pertama kali datang ke Italia lima tahun lalu dan menghabiskan waktu sebagai pekerja lepas di Inggris dan Italia.

Ketika Brexit menjulang di cakrawala, dia masuk semua dan mulai tinggal di Italia penuh waktu sebelum proses imigrasi untuk orang Inggris menjadi lebih rumit.

Dia sekarang bekerja dari rumah dari jarak jauh, berkolaborasi dengan universitas di Inggris dan juga memiliki klien di seluruh dunia, termasuk Kanada.

Karena pekerjaannya hanya dilakukan dalam bahasa Inggris, ia bahkan terkadang lupa bahwa ia perlu berbicara bahasa Italia sama sekali. “Terkadang sepulang kerja saya keluar ke jalan dan lupa dimana saya berada”, katanya.

Karena dia tidak membutuhkan bahasa Italia untuk pekerjaannya, dia mengatakan bahwa kemampuan bahasanya “cukup”, tetapi dia dapat berinteraksi setiap hari tanpa terlalu banyak kesulitan, menambahkan bahwa “Anda tidak dapat mengharapkan orang untuk dapat berbicara bahasa Inggris. kepadamu”.

Meskipun dia tidak perlu berbicara bahasa Italia untuk mencari nafkah, dia mengatakan masih “tidak masuk akal” untuk tidak belajar bahasa Italia jika Anda tinggal di sini. Mengakui bahwa dia tertarik pada penutur bahasa Inggris di awal, dia sekarang dapat bergabung dengan percakapan Italia, bahkan jika dia tidak mendapatkan semua seluk-beluk setiap saat.

Prosesnya adalah salah satu yang digaungkan oleh banyak penutur bahasa Inggris pindah ke Italia: tidak apa-apa untuk datang ke sini dengan tidak banyak landasan dalam bahasa Italia pada awalnya, tetapi kemudian kebutuhan untuk belajar bahasa menjadi jelas.

‘Mundur untuk maju’

Stephanie Rubinato dari Amerika telah tinggal di Treviso selama tiga tahun. Setelah mencoba rute pengajaran bahasa Inggris, dia memutuskan untuk bersolo karier dan mendirikan perusahaan produksi videonya sendiri.

Dia sekarang membuat video online untuk bisnis dan terutama berurusan dengan klien di AS sehingga dia dapat beroperasi tanpa kesulitan melalui bahasa Italia di tempat kerja.

Namun, dia juga berurusan dengan agensi kreatif Italia dan telah memperhatikan bagaimana dia ingin meningkatkan keterampilan bahasanya, khususnya untuk melatih tata bahasanya, untuk mengekspresikan dirinya dengan lebih baik dengan rekan-rekan Italia.

Meskipun tidak mudah, Rubinato percaya bahwa ini sepadan: “Rasanya seperti jalan yang panjang untuk sampai ke sini, tetapi saya sangat bersemangat dengan apa yang saya lakukan sekarang.”

“Meluangkan waktu untuk benar-benar belajar bagaimana saya bisa membawa keterampilan saya di sini di Italia dan membangun karir sangat bermanfaat,” katanya.

Meskipun sebagian besar menyatakan penyesalan karena tidak belajar bahasa Italia sebelum tiba, mereka semua setuju berada di sini adalah pendidikan yang sebenarnya, yang pada akhirnya akan membantu Anda beradaptasi dengan budaya Italia yang sebenarnya.

“Saya benar-benar menemukan bahwa mendorong diri Anda keluar dari zona nyaman Anda membantu Anda belajar bahasa, karena itu melekat di kepala Anda lebih dari pengaturan kelas.”

“Anda harus membuat kesalahan dan Anda tidak bisa langsung ingin menjadi sempurna. Ini seperti kembali ke masa kecil, tetapi Anda harus mundur untuk maju,” kata Morton.

Pesan bulat tampaknya, ‘lakukanlah’. Findlater menambahkan, “Saya menyesalkan kekhawatiran orang Inggris dan tidak memahami jelatang, lebih baik terlibat saja.”

Edicolaweb - Informasi dan Berita Terbaru Italia Paling Update